Ads Top

Shalatnya Malas dan Riya, Syekh Ali Jaber: Itu Tanda Orang Munafik!


Allah menyebutkan dalam Al Quran, orang munafik itu shalat, tapi shalatnya malas dan riya serta zikirnya sedikit. Maka, shalatlah dengan baik dan benar, jangan malas dan riya. Kalau orang munafik shalatnya malas dan riya, bagaimana orang yang tidak shalat sama sekali.

Demikian dikatakan pendakwah Syekh Ali Jaber kepada Panjimas tentang hikmah Peristiwa Isra’ Mi’raj, Senin (24/4).
Kenapa umat Islam masih meninggalkan shalat? Menurut Syekh Ali, karena kurangnya pendidikan agama dalam keluarga. Padahal, Rasulullah perintahkan kita agar mendidik anak sejak dini untuk belajar shalat. Sehingga ketika usia tujuh tahun, anak kita sudah sudah menunaikan shalat sendiri.

Dalam Islam, jika dalam usia 10 tahun seorang anak tidak mengerjakan shalat, maka orang tua diizinkan untuk memukul anak dengan pukulan yang tidak menyakiti, melainkan sebagai bentuk edukasi atau peringatan.

“Ini bukan soal budaya Indonesia atau Arab yang berbeda. Ini adalah tuntunan dalam Islam. Tentu saja yang dipukul bukan bagian muka. Rasulullah contohkan memukul dengan siwak sebagai peringatan untuk menjaga shalat. Dan itu tidak menyakitkan,” kata Syekh Ali.

Ketika ditanya soal tafsir celakalah orang yang shalat? Syekh Ali menjawab, kita tak bisa tafsirkan satu ayat, tapi harus disambungkan dengan ayat lain. Terkadang ayat tersendiri tidak menjadi jelas, kalau tidak disambungkan dengan ayat yang lain. Itu namanya tafsir al-Qur’an dengan ayat Al Qur’an yang lain.

“ Ada tanda huruf la, tidak berhenti disitu, yakni celaka bagi yang lalai dari shalatnya. Lalai bisa diartikan, shalatnya bolong-bolong, atau menunda-nunda waktu shalat, selalu tergesa-gesar seperti dikejar waktu. Shalat saat mepet waktunya. Seperti itulah shalatnya orang munafik.”

Mengenai rajin mengerjakan shalat, tapi masih saja melakukan kemaksiatan dan kemungkaran, Syekh Ali menegaskan, kita sebagai manusia tidak terlepas dari dosa. Setiap manusia pasti berdosa. Tapi jangan jadikan alasan dosa yang kita perbuat lalu tidak shalat sama sekali. Seharusnya tetap menjaga shalat.

“Walau dosa masih dilakukan, shalat harus tetap berjalan. Jika shalatnya belum sampai level mencegagh perbuatan keji dan munkar, itu tandanya lalai. Jika sungguh-sungguh, shalat pasti bisa mencegah dari kemungkaran. Semoga dengan shalat, dosa-dosa kita diampuni. Jangan, sudah berbuat dosa, tapi shalat tidak dilakukan. Bagaimana dosanya akan terampuni. “

Syekh melihat umat Islam Indonesia masih tergesa-gesa saat shalat, sehingga bacaannya menjadi kurang sempurna. Termasuk bacaan Al Fatihahnya. Shalat Tarawih misalnya, diantara kita masih melakukkan dengan terlalu cepat. Lebih baik tidak Tarawih jika gerakan shalatnya secepat kilat. Persoalan jumlah rakaat, baik yang sebelas maupun 23, tidak menjadi persoalan. Terpenting, shalat dilakukan dengan cara yang tenang dan disertai tuma’ninah.

“Jika saya perhatikan, saat shalat Jum’at pun, sebagian umat ini rata-rata telat datang ke masjid. Diantara mereka ada yang merokok dan ngobrol diluar. Mereka baru masuk masjid, saat khatib berdiri di atas mimbar. Padahal kemuliaan shalat Jum’at itu hadir sebelum khatib khutbah, besar pahalanya,” katanya.

Syekh Ali juga mengingatkan tentang shalat seorang hamba yang tidak diterima satu pun selama 60 tahun. Yang menyebabkan shalat seseorang itu tidak diterima adalah, kata Rasulullah Saw, adalah karena tidak menyempurnakan ruku dan sujudnya. Shalat itu bukan sebatas gerak, tapi menikmati bacaan, berdiri, ruku, dan sujudnya memberi ketenangan di hati.

“Kalau belum tenang, berarti belum khusyu. Khusyu itu bukan perintah, karena tidak ada cara shalat khusyu, yang ada adalah shalat dalam keadaan tenang. Kalau sudah tenang, khusyunya datang. Kebanyakan umat Islam, ada yang bacaan shalatnya begitu cepat seperti mengunyah. Ketenangan dalam shalat akan meraih ketenangan hati.”

Kenapa umat Islam stres dan galau dalam kehidupan? “Karena hatinya tidak tenag, shalatnya tidak menghadirkan kalbu, pikirannya tidak fokus, tidak ada kenikmatan saat membaca bacaan shalat. Ibadah shalat bukanlah sebatas gerak, ritual tanpa dilandasi rasa cinta kepada Allah,” pesan Syekh Ali. (pjm)

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.